Tumbal Kepala Singa Perbangsa

Posted: 22 Juli 2011 in ARTIKEL

Pantangan warga Desa Ciranggon agar tidak memelihara atau menyembelih kambing memang dibenarkan oleh para sesepuh Karawang. Salah satunya adalah R.H. Tjetjep Supriadi.

Menurut pria 63 tahun ini, pantangan tersebut tidak lepas dari keberadaan telaga atau sendang yang berbentuk sumur di desa tersebut, yang oleh warga seputar disebut sebagai Kobak Sumur. Konon menurut cerita warga setempat, sumur tua inilah yang menjadi sumber dari segala ihwal cerita yang berkaitan dengan pantangan warga memelihara dan menyembelih kambing.

Larangan memelihara atau menyembelih kambing itu sejatinya juga berpangkal dari satu peristiwa berdarah yang berlangsung di bumi Karawang di masa silam.

“Kejadian itu ada kaitannya dengan cerita berdirinya Karawang ratusan tahun silam, ” ujar pria berkacamata yang kerap mementaskan wayang Golek dengan cerita Babad Tanah Karawang itu ketika ditemui Misteri di kediamannya.

Peristiwa yang dimaksud dalang kondang ini yakni kisah “terpenggalnya” kepala Singa Perbangsa, Bupati Karawang di masa silam. Dalam sejarah disebutkan bahwa pemberontakan Trunajaya berpengaruh besar bagi Karawang. Hal itu dijadikan kesempatan oleh orang-orang Makasar yang membantu pemberontakan Trunajaya untuk melakukan aksi kriminal seperti merampok, merampas harta benda dan bahkan pembunuhan warga yang tidak berdosa. Aksi ini pada akhirnya menimbulkan kesengsaraan rakyat Karawang yang hidup di sekitar Pantai Utara Jawa.

Di saat yang sama, penduduk Karawang yang tinggal di sepanjang sungai Citarum, juga tak luput dari gangguan orang-orang Banten yang dendam karena pangeran Puger Agung dipenggal kepalanya oleh Adipati Kertabumi IV, atau Singa Perbangsa III, Bupati Karawang pada masa itu.

Sebagaimana yang ditetapkan dalam pelat berupa kuningan yang disebut sebagai Kandang Sapi Gede, yang merupakan bukti surat pengangkatan wadana (bupati) Karawang, bahwa antara Singa Perbangsa dan Aria Wirasaba adalah setingkat tetapi dalam pelaksanaan roda pemerintahan, Aria Wirasaba dianggap bawahan Adipati Kertabumi IV alias Singa Perbangsa III, sebagai Bupati Karawang. Sementara Aria Wirasaba hanya mempertahankan dan memerintah Waringin Pitu, Parakan Sapi dan Adiarsa.

Kekurang kompakan mereka sebagai tampuk pimpinan dimanfaatkan oleh 2 orang pimpinan pasukan tentara Trunajaya yaitu Nata Manggala dan Wangsananga yang diberi tugas memblokir jalan menuju ke Batavia untuk menghalangi Amangkurat meminta bantuan kompeni Belanda. Kekusutan hubungan dua tokoh ini juga dijadikan kesempatan untuk menyerang kediaman Singa Perbangsa, yang memang dianggap membantu terjadinya perundingan di Jepara antara Mataram dan Kompeni, hingga mengakibatkan Trunajaya di hukum mati.

Maka pendopo Karawang diserang oleh Nata Manggala dan Wangsanga bersama pasukannya. Singa Perbangsa terdesak dan lari ke arah utara. Akan tetapi di daerah Tunggak Jati Tengah, Singa Perbangsa berhasil ditangkap dan dipenggal kepalanya. Sedangkan dalem istri dan keluarga serta Raden Anom Wirasuta, Putra Singa Perbangsa, menyelamatkan diri dengan menyebrangi sungai Citarum. Rombongan eksodus ini dipimpin oleh Dalem Singa Derpa Kerta Kumambang. Rombongan ini terus melarikan diri menuju ke selataan.

Hampir bersamaan dengan peritiwa pralayanya Singa Perbangsa ini, R. Suriadipati Putra Rangga Gede dari Sumedanglarang, diangkat menjadi Rangga di Kelapa Dua. Sementara Indra Manggala Putra Dalem Jaya Manggala dari Sukakerta, Tasikmalaya, juga mendengar Karwang diserang pemberontak. Dia dan pasukannya segera melarikan kudanya menuju Karawang. Sampai di suatu tempat Indra Manggala bertemu dengan rombongan keluarga bupati Karawang yang dipimpin Singa Derpa Kerta Kumambang. Kedua belah pihak kemudian melakukan perjanjian damai. Tempat atau bekas perundingan damai ini kini disebut Kampung Badami (berdamai?), yang kini termasuk wilayah Wadas, Teluk Jambe.

Setelah pejanjian damai disepakati, Suriadipati dan Indra Manggala segera berupaya menyelamatkan bupati Singa Perbangsa dengan cara menyusup ke wilayah kotaraja.

Meski akhirnya mereka tahu kalau Singa Perbangsa telah gugur, namun Suriadipati dan Indra Manggala telah sepakat bahwa apapun yang terjadi, kepala bupati Karawang yang terpisah dari badannya itu harus bisa diselamatkan.

Dikisahkan, selang beberapa waktu kemudian, keduanya dapat memasuki kotaraja Karawang. Bahkan, mereka dapat menyusup ke areal pendopo Karawang yang telah diduduki kaum pemberontak. Ketika itulah mereka melihat potongan kapala Singa Perbangsa dipertontonkan dengan cara ditancapkan dekat pendopo. Maksudnya tak lain agar rakyat Karawang menyerah dan tunduk kepada para pemberontak.

Dengan taktik dan strategi yang jitu, Suriadipati dan Indra Manggala dengan cepat menyelamatkan kepala bupati Karawang tersebut. Mereka kemudian membawanya untuk dipersatukan kembali dengan tubuhnya yang telah dibawa terlebih dahulu oleh para abdi dalem dan rakyat Karawang yang telah mengungsi. Maksudnya tak lain untuk dimakamkan secara layak.

Menurut tutur, daerah yang dilalui para abdi dalem dan rakyat Karawang dalam pelariannya disebut Klari. Konon, setelah pemakaman selesai para abdi dalem kembali menemui Singaderpa Kerta Kumambang di Citaman.

Lebih lanjut R.H. Tjetjep Supriadi, dalang yang juga anggota DPRD TK II Karawang ini menguraikan kisahnya. Bahwa, menurut riwayat yang disebarkan secara getok tular (dari mulut ke mulut), sebelum keduanya tiba di daerah Manggung Jaya, lokasi yang direncanakan untuk memakamakan Singa Perbangsa, Rangga Suriadipati dan Indra Manggala beristirahat di daerah Ciranggon, tepatnya di kawasan irigasi, dekat sebuah sendang,. Nah, sendang inilah yang sekarang disebut Kobak Sumur oleh masyarakat setempat.

Disebutkan, karena merasa prihatin melihat potongan kepala Singa Perbangsa yang kotor,. meski masih dihantui kejaran pasukan Trunajaya, namun keduanya menyempatkan diri untuk membersihkan potongan kepala Singa Perbangsa yang berlumur darah kering itu. Tempat mencucinya d Kobak Sumur tersebut.

Konon, akibat perbuatan mereka yang sembrono ini, air sendang yang tadinya jernih, seketika memerah dan berbau anyir. Apa yang terjadi kemudian? Akhirnya, secara tiba-tiba Rangga Suriadipati dan Indra Manggala merasakan suasana di sekitarnya jadi hening laksana di kuburan. Seiring dengan itu, indera keenam mereka juga menangkap adanya sesosok makhluk halus beraura jahat yang hadir di tempat itu. Dengan kesaktian yang mereka miliki, lantas keduanya melakukan kontak gaib dengan makhluk tak diundang tersebut.

Hasilnya? M ereka bisa ketahui jika makhluk halus tersebut adalah siluman penunggu kawasan tersebut. Dari hasil dialog gaib bisa disimpulkan bahwa siluman tersebut sangat tertarik dengan kepala dan bau anyir potongan kepala Singa Perbangsa.

Dengan rasa tanggung jawab besar, mereka akhirnya coba mengusir makluh gaiob tersebut. Akan tetapi siluman itu ternyata memiliki kesaktian tinggi, sehingga tak mudah menaklukkannya. Bahkan, sang siluman terus mengganggu pekerjaan Rangga Suriadipati dan Indra Manggala yang akan membawa potongan kepala Sing Perbangsa dan menyatukan dengan tubuhnya.

Ketika mereka terdesak dan hampir hilang akal, maka ketika itulah mereka melihat beberapa orang sedang menggiring kambing. Rangga Suriadipati segera tanggap. Dipanggilnya para penggiring kambing itu. Dia pun menceritakan kesulitan yang tengah dihadapannya, dan meminta agar para penggiring kambing itu sudi menyerahkan salah seekor kambingnya untuk dijadikan tumbal pengganti potongan kepala Singa Perbangsa.

Terdorong oleh kecintaan mereka, dan demi menyelamatkan potongan kepala Singa Perbangsa, salah seorang penggiring kambing itu segera menyerahkan seekor kambing jantan miliknya. Kambing inilah yang kemudian disembelih dan kepalanya dipisah dari badannya. Kepala kambing ini kemudian menjadi pengganti potongan kepala Singa Perbangsa. Potongan kepala kambing itu lantas ditancapkan di sekitar sendang Kobak Sumur, menggunakan batang bambu kuning, dengan maksud untuk mengelabui si makhluk halus yang menginginkan potongan kepala Singa Perbangsa.

Dengan melakukan ritual sederhana ini akhirnya mereka terlepas dari gangguan siluman. Dengan mata kepala sendiri, mereka menyaksikan wujud sosok siluman itu pergi membawa bangkai kambing tanpa kepala tersebut, sementara kepalanya ditinggalkan menancap dilokasi sendang.

Menurut peneropongan batin keduanya siluman itu tertarik dengan kepala kambing yang masih basah dengan darah. Dan mereka yakin siluman itu akan kembali mengambilnya.

Disamping untuk mengelabui siluman, penancapan kepala kambing itu dimaksudkan juga sebagai tanda isyarat bagi pengikut Dalem Singa Perbangsa III, bahwa kepala junjungannya telah berhasil diselamatkan.

Urusan dengan siluman penunggu sendang telah selesai. Karena itulah Rangga Suriadipati dan Indra Manggala kemudian segera meneruskan perjalanannya ke manggung. “Konon dari peristiwa itulah, tercipta kenapa di daerah Ciranggon orang tabu untuk memelihara apalagi menyembelih kambing, termasuk untuk berkurban. Bahkan, bagi para pelaku spiritual, apa yang disebut Kobak Sumur itu sampai detik ini masih diziarahi,” terang R.H. Tjetjep Supriadi, yang juga ayah dari Eka Supriadi, dalang Golek terkenal di Jawa Barat.

Dia menambahkan, “Rata-rata yang datang ke Sumur Kobak dengan maksud memperoleh berkah kebaikan, entah dari segi perdagangan maupun pertanian.”.Namun diingatkan, kepercayaan ini hendaknya disikapi dengan bijak. “Jangan sampai menyesatkan, apalagi berakibat syirik!” tandas R.H. Tjetjep Supriadi.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s