CIKAL BAKAL ISLAM DI KARAWANG

Posted: 21 Desember 2010 in SEJARAH
quroArmada Cheng HO singgah di pelabuhan Muara Jati cirebon ,Turun dan beristirahat seminggu lamanya ,Ia menemui penguasa wilayah pelabuhan yang di kenal sebagai juru labuan Ki Gedeng Jumajan jati alias Ki Gedeng tapa Kencana, putera bungsu Sang Mahaprabu Niskala Wastu Kencana . Sebagai tanda persahabatan, Sang Laksamana Cheng Ho mendirikan sebuah mercusuar di puncak bukit di Pantai Muara Jati.

Syeh Hasanudin beserta pengiringnya yang turun di Pura karawang, adalah cina Muslim yang menganut Mazhab Hanapi. Ia tiba di pura karawang disertai puteranya yang bernama Syeh Bantong alias Tan Go Wat. Syeh Hasanudin, setelah beberapa lama tinggal di Pura karawang, berjodoh dengan Ratna Sondari, puteri penguasa daerah Pura karawang, yaitu Ki Gedeng Karawang. Dari perkawinanya memperoleh putera yang kemudian di kenal sebagai Syeh Ahmad, yang selanjutnya menjadi Penghulu ( Na’ib ) pertama di Karawang. Cucunya Syeh Ahmad dari puterinya Nyi Mas Kedaton, bernama Musanudin.lebai Cirebon dan memimpin Tajug Sang Ciptarasa pada pemerintahan Susuhunan Jati. Kelak Musanudin tersebut menjadi

Putera Syeh Hasanudin, Syeh Bantong, selanjutnya tinggal di Gresik, sebagai saudagar dan guru agama Islam. Dari isterinya, Siu Te Yo, ia mempunyai seorang puteri, di beri nama Siu Banci. Puterinya tersebut diperisteri oleh Prabu Kertabumi dari Kerajaan Majipahit, Dari perkawinan dengan Siu Ban Ci, memperoleh putera di beri nama Jin Bun oleh Kakeknya, dan di beri nama Praba oleh Prabu Kertabumi. Jin Bun alias Praba berguru agama islam ke Sunan Ampel. Oleh Sunan Ampel Jin Bun alias Praba di beri nama Abdul Fatah. Dialah yang kemudian di sebut Raden Fatah yang kelak menjadi Raja Demak yang Pertama.

Kembali ke Syeh Hasanudin. Atas seijin Ki Gedeng Karawang, mertuanya, juga atas seijin Sang Maha Prabu Niskala Wastu Kancana, Syeh Hasanudin beserta pengirinya mendirikan Pesantren yang di beri nama Pondok Quro. Di beri nama demikian,karena Syeh Hasanudin cenderung mengutamakan pelajaran membaca Al Qur’an dengan baik, sehingga ia pun terkenal sebagai Syeh Quro.

mangga kang….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s